Tumpek Kandang Ajang Pamer Kaum Materialistis

1,655 total, 2 today

Rahinan tumpek kandang yang di peringati umat Hindhu di Bali pada hari sabtu kemarin membuat saya berfikir kalau sisi materialisme masyarakat Bali memang sedang berada pada tingkat yang menurut saya memprihatinkan. Saya tidak sedang membicarakan tentang memuliakan hewan atau moral dan yang sejenisnya. Saya sedang membicarakan pola berfikir hedonis atau pola berfikir materialis yang sedang merebak di Bali.

Kita semua memang sangat dianjurkan untuk tidak hanya mencintai sesama manusia, melainkan, kita juga harus mencintai hewan dan tumbuhan. Kita diwajibkan untuk menghormati keberadaan mereka. Karena itu tetua kita di Bali menyepakati untuk memberikan satu hari dari 210 hari sebagai hari untuk memuliakan hewan dan tumbuhan.

Kalau kita simak bersama, foto yang beredar di media sosial, rata – rata perayaan tumpek kandang di dominasi oleh upacara yang dilakukan untuk anjing peliharaan yang sepengetahuan saya memang diperjual belikan dan harganya lumayan.

Dalam pandangan saya, yang terlihat disini adalah unjuk kemampuan dari tiap – tiap orang. seolah – olah menunjukkan bahwa mereka mampu untuk melakukan itu semua, mereka mampu untuk membeli hewan peliharaan mahal, dan membiayai upacara dengan biaya yang setara upacara terhadap manusia.

Pertanyaan saya begini, kalau upacara terhadap hewan sebegitu besar, seberapa besarkah upacara yang akan dilakukan terhadap manusia?

Saya meyakini kalau upacara yang dilakukan akan lebih besar lagi. Kapankah kita bisa berpikir kembali tentang kondisi yang melilit Hindhu Bali saat ini. Kondisi dimana kita sedang berusaha memikirkan beratnya biaya upakara hingga ada yang berhutang untuk menjalankan sebuah upakara. Kapankah kita bisa memutus rantai “ngadep tanah meli banten” yang banyak kita khawatirkan.

Saya sangat ingat dengan obrolan saya dengan seorang teman yang mengatakan bahwa, tradisi upakara Bali jaman dahulu dimulai dari kesederhanaan, kejujuran, dan keikhlasan atas dasar rasa bhakti kepada Ida Sang Hyang Widhi. Semua dimulai dengan menggunakan hal – hal sederhana yang bisa digunakan, kemudian dibentuk sedemikian rupa menggunakan kemampuan kesenian yang mereka miliki. Kesederhanaan dengan keikhlasan tanpa mengurangi makna dasar dari upakara tersebut.

Lambat laun, tradisi upakara yang sejak awal sederhana membesar hingga kini. Terjadi banyak penambahan, tanpa ada upaya penyederhanaan. Contohnya seperti upakara terhadap hewan peliharaan yang terjadi saat ini, kalau dahulu satu upakara untuk seluruh hewan, sekarang berubah menjadi satu upakara untuk satu hewan, dan nilai materi dari upakaranya juga setara dengan nilai materi upakara untuk manusia. Ujungnya kita semua ketahui, kondisi beratnya biaya upakara yang dirasa oleh masyarakat Bali saat ini.

Semua sah – sah saja di mata saya, seberapa besarpun dan apapun bentuk upakara yang akan dihaturkan setiap orang tidak ada masalah menurut saya, selama itu dilakukan dengan tulus dan ikhlas. tapi hendaknya kita berpikir kembali tentang usaha kita bersama untuk mempertahankan tradisi dan budaya kita ditengah gempuran materialisme yang sedang melanda pola pikir masyarakat kita.

Mari kita kembali kepada tradisi Bali yang sederhana namun penuh makna. Diperlukan niat yang baik dari kita semua untuk mendukung gerakan menyederhanakan upakara agar budaya Hindhu Bali yang kita jalankan selama berabad – abad bisa bertahan ditengah gempuran materialisme yang melanda pola pikir masyarakat kita saat ini.

Ahhh… nyiup kopi malu jak roko katih…

Mari Berbagi :
  • sesuai kemampuan saja,, kalo mampu ya silahkan,, yang menjadikan hal ini menjadi hal yang besar jangan sampai dibilang sirik,, jalani hal yg kita mampu saja, karena itu urusan pribadi pada tuhan,manusia dan alam,,, salam damai

  • Hahaha,,, sungguh lucu,,, anjing kok dipakaikan “udeng” tapi sdhlah nanti dibilang sirik. Itulah perubahan tarap idup dan dinamika ritual. Salam rahayu

  • Istilah sekarang kita itu belog ajum….
    Be belog buin misi ajum kekekekkeke

  • Do bes ruet ngitung hidup anak..
    Idepang kuluk to scurity ngijeng umah yen sing ade kude sube to barang hilang demen nak pade melen

    • Tiang sing ngubuh kuluk bli,,tapi astungkare ejanian sing taen kehilangan barangnak tiang ten ngelah barang napi2 kal palingne

    • sukurlah mbok dibali langah ade maling,, “langah”

    • Passs..demen pade melen…mase pis ne pedidi angone..

    • Sajan sing ngelah barNg nyen mbok sing dadi keto

    • Dadi keto kok asal be ngelah pis tapi apa pantes keto lakukan sewajarnya saja boss ubuan tetap di bwah manusia kita hormati dengan selayaknya saja jgn berlebihan pangsink wug adat budaya bali amen bes lebian pacul ngenah

  • Banten untuk hewan, surudan pemilik yg nunas wkwkwk

    • Alne ubuan ney sing misi trah ye broo nak keturunan raje amerika ato china dadi asal lungsuran ney jhooonson

  • Saya kira apa yg ada pd gmbar ato foto diatas, tidak trjadi pd masyarakat kebanyakan, itu hanya segelintir orang yg melakukannya demi hati, jadi gk prlu dipermasalahkan,

  • Biasane yen kel dipake caru atau dimakan mare gaenang banten. Pang meningkat roh ane menjelma dadi binatang. Ape kel dadiange caru ape dimakan ne kuluk ke. Wkwkwkw #aruhgagalpahamdiriku

  • ulian momo

  • Hahaha f.ck…kuluk me udeng
    Patuh ben udeng ajak ane ngelah
    Bukan demen pade melenanan
    Tongos demen nee bee seletan mate nolih
    Hahahhaahhaha

  • Bener tataban itu bekas anjing siapa yg makan??

  • Stopp marah iri dengki ngopak ulian gambar d duur. Yen nu mmedih…ccok natab banten tumpek kandang…pang mekandang bin sisi beburone. Beda kuluk jak manuse tuah d premane gen….dan kadang…i manuse lebian ken beburon tingkahne

    • Pass..

    • Anjing juga ciptaan Tuhan , Sama dgn kita dan tumbuh”an

    • maaf puniki bukan atas dasar marah atau memedih. niki atas dasar keperdulian.

    • Sing ade nak iri boss to ubuan to byasang gen je menghormati tapi sate ney makan keto lucuuu dik men keto mani urin ajk kuluke ngae sanggah ka jaang ye di sanggahe broo tyang bukan iri ato apa cuman prihatin liat kemajuan jaman yg adat sudah pass ditambah” in supaya ada praktek bisnis berjalan…..

    • Mlajah selegang meagama…dalamin buin ane madan samsara…
      Yen nu nolih kulit…sinah ccing ne tepuk
      Yen d isi??
      Untengne…ne ngelaksanaang rahayu…
      Ne natab pang rahayu,…
      Yen nolih sing bise rahayu…..de tolihe. Kone ngabe karma dewe2…
      Pang sing…keneh luung pnyampaian sing tepat ngae anak sebet.

  • Mangkin yen sampun ngelah pis,,,mekejang dados,,,ulian pis bise dadi raje,,,coba nak sugih ngayah di banjar,,,biar ngerembug gen,,,ten wenten sane ngetarang,,,qiqiqi,,,,

  • Kaum SELFiRITUAL

  • Itulah indahnya Hindu, tak ada yang bilang penistaan agama. Itu semua hanya sebagai wujud syukur atas segala ciptaanNya.

    • Niki bukan penghinaan Bli, niki lebih kepada keperdulian akan keberlanjutan sebuah tradisi.

    • Iya betul, niki sindiran buat mereka yang radikal. Kalau anjing pake jilbab pasti dibilang penistaan agama. Maka bersyukurlah kita beragama hindu, sangat universal dan indah.

    • Bagi tyg apalah artinya sebuah pakaian, semua orang bisa beli dan pake. Tyg salut dengan mereka yang menyayangi ciptaannya

    • yakti nike bli.

    • Mantap PandeBudiawan .

    • Bes lebiaaan nyame lacur luung baang ngidih dik

  • Hindu itu fleksibel.. berkembang sesuai perkembangan zaman. Pakaian ke pura pun terus berubah dari zaman nenek moyang sampe sekarang. Ini hanya opini pribadi aja sih… Maaf kalau salah.

    • Fleksibilitas juga harusnya memandang pada norma pantas dan kepantasan yang berlaku.

  • Jika ada yang mewacanakan menyederhanakan banten dan menyederhanakan tradisi, pasti banyak yang kontra bahkan mencaci.

    • ten kenapi kalau dicaci bli, kalau tiang melihat, eksistensi tradisi bisa terjaga dengan penyederhanaan banten.

    • Made Bungloen klo tyang liat smakin besar isi dompet semakin besar rangkaian upakara yg di buat tapi itu hanya menunjukan ego dan ekonomi seseorang byar di pandank wow padahal bhatare bukan itu yg di liat namun isin keneh ney tolih ney

  • Hwmat lami gak apa apa semua binatang piaraan di bikini oton saat tumpek uye
    Karena pd hakekatnya dalam awtiap upacara twrkansung makna keiklasan dan kasih mengasihi

  • Kalo mampu dan punya kenapa tdk boleh. Asal jangan sampe ngutang atau pinjam tetangga. Ayooo lestarikan budaya bali

  • Demenan ank pade melenan
    Ne pnting ye anggon pipisne pdidi sing pis pisage

  • Gumi be mbading kuluk meudeng trus nak maturan sing meudeng,, pidan kuluk ngateh manusa ke abyan jni mbading manusa ngateh kuluk jlan2,, tanpa sadar ubuhan dadi raje,,kikikik

  • Karna dia synk sama mahluk ciptaan tuhan..

  • Kebodohon yg di kaput dngan kemewahan semu uuuuuyeeeeee aget sing ade otonan cluluk men ade bise cluluke me payas agunk nak sayank ajak celuluk dan punya uang apapun bisa di lakukan kwkwkwkw